Media Ajar Persiapan Ujian Nasional Powerpoin


UNUjian Nasional merupakan kegiatan akhir penilaian siswa untuk jenjang pendidikan di bangku sekolah, kegiatan ini sering membuat siswa, orang tua, guru, pemerintah menjadi cemas tentang keberhasilan putra putrinya dalam mengikuti Ujian Nasional. Khusunya matematika menjadi pelajaran yang ditakuti oleh siswa-siswi, berdasarkan hal tersebut penulis berusaha membuat media belajar pembahas soal ujian nasional untuk siswa dalam bentuk powerpoint.

Berminat hub syamsul bahri S.Pd (085273191927)

Mari Berhitung Dengan Jari Tangan


belajar matematika menggunakan metode jarimatika…

Metode Jarimatika

Jarimatika adalah gabungan dari kata ” jari” dan ”aritmatika” yang diartikan sebagai cara proses hitung dengan mengunakan fungsi jari sebagai alat bantu mengoperasikan operasi hitung (Prasetyono, 2008:28). Dibandingkan dengan metode lain jarimatika lebih menekankan pada penguasaan konsep terlebih dahulu kemudian cara cepatnya, sehingga anak-anak menguasai ilmu secara matang. Selain itu metode ini disampaikan secara menyenangkan sehingga anak-anak akan merasa senang dan mudah menerimanya.

Metode jarimatika ini tidak menghilangkan konsep operasi matematis, tetapi proses berhitung dapat diupayakan lebih mudah dan cepat. Metode ini mungkin bersifat primitive, akan tetapi metode ini mudah diterima dan dipahami oleh siswa selain itu metode ini juga cukup menarik, praktis, sederhana, dan ekonomis, karena hanya mengunakan sepuluh jari tangan kita. Karena itu, metode ini dapat diberikan kepada siswa yang daya tangkapnya lemah atau daya kecerdasanya lemah.

2.4.1  Operasi Perkalian dengan Metode Jarimatika

Kalau dalam operasi penjumlahan dan pengurangan, penyebut bilangan dengan jari dimulai jari telunjuk kanan sebagai bilangan awal (satuan) dan jari kanan sebagai bilangan puluhan, maka dalam perkalian dan pembagian ini, penyebut bilangangan dimulai dari jari kelingking sebagai bilangan terkecil dan ibu jari sebagai bilangan terbesar. Ini untuk membedakan operasi penjumlahan dan pengurangan dengan operasi perkalian dan pembagian.

Bilangan-bilangan pada operasi perkalian ini terbagi dalam kelas atau kelompok besar, yaitu: kelas 6 s/d 10, 11 s/d 15, 16 s/d 20, 21 s/d 25, 26 s/d 30, 31 s/d 35, 36 s/d 40, 41 s/d 45, 46 s/d 50, 51 s/d 60 dan seterusnya. bilangan pada pada masing-masing jari tidak selalu sama, tetapi disesuaikan dengan kelas-kelas, misalnya pada kelas 6 s/d 10 jari kelingking mempunyai nilai 6, jari manis mempunyai nilai 7, dan seterusnya. Demikian pula dengan metode penghitung dan rumus penerapan bergantung pada kelas dimana operasi itu berlangsung. Karena dalam penerapan metode jarimatika terdapat beberapa kelompok atau kelas bilangan maka dalam penelitian ini peneliti hanya membahas kelompok bilangan 6 s/d 10, 11 s/d 15, dan 16 s/d 20 yaitu pada perkalian bilangan 1 angka dikali 1 angka, 1 angka dikali 2 angka, dan 2 angka dikali 2 angka.

  1. Perkalian bilangan 1 angaka dengan bilangan 1 angka

Formasi jarimatika perkalian (bilangan 6-10)

1. Jari kelilingking ditutup , jari yang lain dibuka                               nilainya = 6

2. Kelingking dan jari manis ditutup, jari yang lain dibuka                nilainya = 7

3. Kelingking, jari manis dan jari tengah ditutup, jari yang lain dibuka   nilainya = 8

4. Kelingking, jari manis,jari tengah, dan telunjuk ditutup, ibu jari dibuka nilainya = 9

5. Semua jari ditutup                                                                          nilainya  = 10

Rumus dasar:         (T1 + T2) + (B1 B2)

Ketarangan:

T1 = jari tangan kanan yang ditutup (puluhan)

T2 = jari tangan kiri yang ditutup (puluhan)

B1 = jari tangan kanan yang dibuka (satuan)

B2 = jari tangan kiri yang dibuka (satuan)

Model peragaan jarimatikanya:

Contoh 1:

7 × 8 =………

7 × 8   = (T1 + T2) + (B1 B2)

= (20 + 30) + (3 × 2)

= 50 + 6

= 56

Tangan kanan (7) : kelingking dan jari manis ditutup (dilipat)

Tangan kiri (8)     : kelingking, jari manis, dan jari tengah ditutup

7 × 8 dapat diselesaikan sebagai berikut. Jari yang ditutup bernilai puluhan dijumlahkan. Jari yang terbuka bernilai satuan, dikalikan.

Model peragaan jarimatikanya:

Contoh 2:

6 × 7    = (T1 + T2) + (B1 B2)

= (10 + 20) + (4 × 3)

= 30 + 12

= 42

Catatan

Dalam perkalian satuan, hendaknya perkalian dasar 1 s/d 5 dihafal betul agar memudahkan dalam proses berhitung perkalian 2 digit.

  1. Perkalian bilangan 1 angka dikali 2 angka

Formasi jarimatika perkalian (bilangan  11 – 15)

Formasi jarimatika perkalian (bilangan 16-20)

1. Jari kelilingking ditutup , jari yang lain dibuka                               nilainya = 11, 16

2. Kelingking dan jari manis ditutup, jari yang lain dibuka                nilainya = 12, 17

3. Kelingking,jari manis dan jari tengah ditutup,jari yang lain dibuka nilainya = 13, 18

4.Kelingking,jarimanis,jaritengah,dan telunjuk ditutup ibujari dibuka nilainya = 14,19

5. semua jari ditutupnilainya  = 15, 20

Perkalian bilangan 1 angka dikali 2 angka dengan metode jarimatika dapat mengunakan kombinasi perkalian antara kelompok bilangan, dalam kombinasi ini digunakan rumus dasar mencakup faktor perkalian bilangan 6 dikali bilangan 10-15 mengunakan rumus sebagai berikut:

5P + (S1 S2)

Rumus dasar kombinasi:

10P + (S1 S2)

Dan perkalian bilangan 1 angka dikali 2 angka dengan metode jarimatika mencakup faktor perkalian bilangan 6-9 dikali bilangan 16-20 mengunakan rumus dasar sebagai berikut

Rumus dasar kombinasi:

Keterangan:

5&10       = faktor perkalian tetap

P              = jari tangan kanan yang ditutup (satuan)

S1 = jari tangan kanan yang ditutup (satuan)

S2 = jari tangan kiri yang ditutup (satuan)

Catatan:

Jika faktor bilangan yang dikali terdapat satuan kurang dari 5, maka angka satuan tersebut terlebih dahulu harus disamakan sesuai bilangan indeksnya (ditambah 5). Contoh: 7 memiliki satuan kurang dari 5, maka angka satuan tersebut terlebih dahulu diindeks, sehingga menjadi nilai 8 yang berasal dari (3+5).

6  20 = …….

6  20 = 10P + (S1 S2)

= 10(6) + (6 10)

= 60 + 60

= 120

 

7  14 = …….

7  14 = 5P + (S1 S2)

= 5(7) + (7  9)

= 35 + 63

= 98

Contoh:

Ingat!

Jika dalam faktor bilangan yang dikali terdapat bilangan 0 (nol), maka bilangan tersebut harus diganti dengan bilangan 10. dengan demikian, perkalian tetap memberikan nilai.

Faktor pengurang pada bilangan indeks berubah menurut ketentuan seperti berikut:

1.  jika indeksnya 5 = 10, maka waktor pengurangnya adalah 0

  1. jika indeksnya 4 = 9, maka faktor pengurangnya adalah 5
  2. jika indeksnya 3 = 8, maka faktor pengurangnya adalah 10
  3. jika indeksnya 2 = 7, maka faktor pengurangnya adalah 15
  4. jika indeksnya 1 = 6, maka faktor pengurangnya adalah 20
  1. Perkalian bilangan 2 angka dikali 2 angka

Formasi jarimatika perkalian (bilangan  11 – 15)

Formasi jarimatika perkalian (bilangan 16 – 20)

1. Jari kelilingking ditutup , jari yang lain dibuka                               nilainya = 11,16

2. Kelingking dan jari manis ditutup, jari yang lain dibuka                nilainya = 12, 17

3. Kelingking,jarimanis dan jaritengah ditutup, jari yang lain dibuka   nilainya = 13,18

4. Kelingking,jarimanis,jaritengah,dan telunjuk ditutup,ibujari dibuka nilainya= 14,19

5. semua jari ditutupnilainya  = 15, 20

Pada perkalian 2 angka dikali 2 angka mencakup faktor perkalian bilangan 11-15 dikali bilangan 11 – 15 dapat mengunakan rumus yaitu:

100 + (T1 + T2) + (S1 × S2)

Rumus:

Keterangan:

T1 = jari tangan kanan yang ditutup (puluhan)

T2 = jari tangan kiri yang ditutup (puluhan)

S1 = jari tangan kanan yag ditutup (satuan)

S2 = jari tangan kiri yang ditutup (satuan)

Model peragaan jarimatikanya:

Contoh 1:

Hitung 11 × 14 = ……

Rumus dasar   = 100 + (T1 + T2) + (S1 × S2)

= 100 + (10 + 40) + ( 1 × 4)

= 100 + 50 + 4

= 154

200 + (T1 + T2) + (S1 × S2)

Dan faktor perkalian bilangan 16 dikali bilangan 16 – 20 dapat mengunakan rumus yaitu:

Rumus:

Keterangan:

T1 = jari tangan kanan yang ditutup (puluhan)

T2 = jari tangan kiri yang ditutup (puluhan)

S1 = jari tangan kanan yag ditutup (satuan)

S2 = jari tangan kiri yang ditutup (satuan)

Model peragaan jarimatika

Perhatikan!

S2 bukan 0, melainkan 10

Contoh 2:

19 × 20 = 200 + (T1 + T2) + (S1 × S2)

= 200 + (40 + 50) + ( 9 × 10)

= 200 + 90 + 90

= 380

Catatan:

Jika pada faktor pengali dan faktor bilangan yang dikali terdapat bilangan 0 (nol), maka bilangan tersebut harus diganti dengan bilangan 10. dengan demikian perkalian tetap memberikan nilai.

Dalam perkalian bilangan 2 angka dikali 2 angka dengan metode jarimatika dapat mengunakan kombinasi perkalian antara kelompok bilangan, mencakup faktor perkalian bilangan 11–15 dikali bilangan 16-20 mengunakan.

( 10T1 + 5T2)   + (S1 S2)

Rumus dasar kombinasi :

Keterangan:

T1 = nilai puluhan pada bilangan pengali

S1 & S2 = nilai satuan pada jari kanan dan kiri

T2 = nilai satuan pada bilangan yang dikali

Catatan:

Jika faktor bilangan pengali terdapat satuan kurang dari 5, maka angka satuan tersebut terlebih dahulu harus disamakan sesuai bilangan indeksnya (ditambah 5). Contoh: 12 memiliki satuan kurang dari 5, maka angka satuan tersebut terlebih dahulu diindeks, sehingga menjadi nilai 7 yang berasal dari (2+5).

14  20 = …….

14  20 = (10T1 + 5T2) + (S1 S2)

= 10(14) + 5(10) + (9 10)

= 140 + 50 + 90

= 280

Contoh

11  16 = …….

11  16 = (10T1 + 5T2) + (S1 S2)

= 10(11) + 5(6) + (6  6)

= 110 + 30 + 36

= 176

Ingat!

Jika pada faktor pengalinya terdapat bilangan 0 (nol), maka bilangan tersebut harus diganti dengan bilangan 10. dengan demikian perkalian tetap memberikan nilai

Faktor pengurang pada bilangan indeks berubah menurut ketentuan seperti berikut:

6.  jika indeksnya 5 = 10, maka waktor pengurangnya adalah 0

  1. jika indeksnya 4 = 9, maka faktor pengurangnya adalah 5
  2. jika indeksnya 3 = 8, maka faktor pengurangnya adalah 10
  3. jika indeksnya 2 = 7, maka faktor pengurangnya adalah 15

10.  jika indeksnya 1 = 6, maka faktor pengurangnya adalah 20

2.4.2 Operasi Pembagian dengan Metode Jarimatika

Proses pembagian adalah kebalikan dari perkalian. Pada operasi pembagian dengan mengunakan metode jarimatika dalam penelitian ini hanya membahas pembagian bilangan 2 dengan bilangan 1 angka.

Formasi jarimatika pembagian

1. Jari kelilingking ditutup , jari yang lain dibuka                               nilainya = 6

2. Kelingking dan jari manis ditutup, jari yang lain dibuka                nilainya = 7

3. Kelingking, jari manis dan jari tengah ditutup, jari yang lain dibuka   nilainya = 8

4. Jempol dibuka jari yang lain ditutup                                               nilainya = 9

5. Semua jari ditutupnilainya  = 10

6. Ibu jari dibuka                                                                                 nilainya = 1

7. Ibu jari dan telunjuk dibuka                                                            nilainya = 2

8. Ibu jari, telunjuk, dan jari manis dibuka                                         nilainya = 3

9. Ibu jari, telunjuk, jari manis, dan jari tengah dibuka                       nilainya = 4

10. Semua jari ditutup                                                                         nilainya = 0

Faktor pengurang pada bilangan indeks berubah menurut ketentuan seperti berikut

1.  jika indeksnya 5 = 10, maka waktor pengurangnya adalah 0

2. jika indeksnya 4 = 9, maka faktor pengurangnya adalah 5

3. jika indeksnya 3 = 8, maka faktor pengurangnya adalah 10

4. jika indeksnya 2 = 7, maka faktor pengurangnya adalah 15

5. jika indeksnya 1 = 6, maka faktor pengurangnya adalah 20

Adapun rumus pembagian dalam jarimatika sebagai berikut:

Rumus dasar: (NS + 10):S1 = S2

Keterangan

NS = nilai satuan dari bilangan yang dibagi

S1 = satuan pembagi (jari yang dibuka)

S2 = hasil bilangan (jari yang tertutup)

Catatan:

  1. Tidak semua bilangan dapat dibagi melalui cara jarimatika, beberapa bilangan yang tidak dapat dioperasikan dengan cara jarimatika adalah bilangan yang memiliki nilai satuan yang tidak habis dibagi dengan S1 (satuan pembagi)
  2. Satuan pembagi yang digunakan adalah yang bernilai 3 keatas
  3. Jika nilai satuan bilangan yang dibagi (NS) dibagi dengan satuan pembagi (S1) tidak habis dibagi maka nilai satuan tersebut harus ditambah dengan 10 agar nilai satuan bisa habis dibagi. Contoh , satuan 6 : 4 adalah nilai tidak habis dibagi, maka satuan 6 harus ditambah 10 menjadi 16 : 4 = 4 dengan demikian, nilai satuan tersebut dapat habis dibagi.
  4. Posisi jari tangan kiri terbuka adalah hasil pembagi NS dengan S1, dan jari kiri yang dibuka adalah hasil akhir dari pembagian bilangan.

Contoh 1:

54 : 9 = ……

Proses berhitung pembagian jarimatika seperti berikut:

Langkah 1 : kelingking, jari manis, jari tengah, dan telunjuk ditutup jempol dibuka posisi bilangan pembagi, dalam contoh bilangan pembagi adalah 9

Langkah 2: nilai satuan dari bilangan dibagi (54) adalah 4

Langkah 3: nilai satuan 4 yang dibagi dengan nilai satuan tersebut dibagi dengan jumlah jari tangan kanan yang terbuka (S1) yaitu 1.  4 : 1 = 4 hasil pembagian ini untuk mengetahui posisi jari tangan kiri yang dibuka (B2), yaitu 4 jari yang dimulai

Langkah 4: hasil pembagi

Hasil 54 : 9 dapat dilihat pada farmasi jarimatika yang ditunjukan oleh tangan kiri

Jadi, hasil 54 : 9 = 6

dari jari jempol

 

Contoh 2:

81 : 9 = …..

Proses berhitung pembagian jarimatika seperti berikut:

Langkah 1: kelingking, jari manis, jari tengah, dan telunjuk ditutup jempol dibuka posisi bilangan pembagi, dalam contoh bilangan pembagi adalah 9

Langkah 2: bilangan yang dibagi (81)

81 memiliki nilai satuan 1. nilai satuan tersebut dibagi dengan jumlah jari tangan kanan yang terbuka (B1), yaitu 1.

1 : 1 = 1 hasil pembagi ini untuk mengetahui jari tangan kiri yang dibuka (B2) yaitu 1 jari yang dimulai dari jempol

Langkah 3: hasil pembagian

Hasil 81 : 9 dapat dilihat ditangan kiri. Farmasi jarimatika seperti gambar diatas memiliki nilai 9

Jadi, hasil 81 : 9 = 9

Apa Itu Jarimatika


PERKEMBANGAN  JARIMATIKA

Berlatih Berhitung dengan Mudah dan Menyenangkan

LATAR BELAKANG

  • Anak kita tidak suka matematika?
  • Anak kita susah memahami angka dan bilangan?
  • Anak kita enggan belajar berhitung?

Sebagian dari kita pun pernah mengalami hal yang sama, bukan? Padahal kita juga tahu bahwa berhitung dan matematika merupakan hal yang penting untuk dikuasai anak kita. Maka 2 hal yang seringkali muncul adalah:

  • Ketidak-sabaran (pada diri anak dan orangtua)
  • Proses memaksa – terpaksa (yang sangat tidak menyenangkan kedua belah pihak)

Jarimatika memperkenalkan kepada anak bahwa matematika (khususnya berhitung) itu menyenangkan. Dan di dalam proses yang penuh kegembiraan itu anak dibimbing untuk bisa dan trampil berhitung dengan benar.

APA ITU JARIMATIKA?

Jarimatika adalah cara berhitung (operasi Kali-Bagi-Tambah-Kurang) dengan menggunakan jari-jari tangan.

Apa nilai lebihnya?

  • Alatnya selalu tersedia dan tidak perlu dibeli
  • Alatnya tidak akan pernah ketinggalan atau disita saat ujian
  • Tidak memberatkan memori otak dengan bayangan
  • Menyenangkan dan juga… MUDAH!

PERKEMBANGAN JARIMATIKA

Endapan-endapan pertanyaan lama mulai bermunculan seperti mengapa anak-anak mesti dilarang menggunakan alat hitung? Mengapa ada guru yang melarang muridnya menggunakan jari sebagai alat hitung namun mengizinkan penggunaan lidi? Perlukah anak dipacu untuk berhitung cepat? Dsb.

Kami melihat Jarimatika bukan sekedar cara berhitung. Jarimatika lebih merupakan alat komunikasi orangtua kepada anak-anaknya. Jarimatika adalah sebuah cara sederhana dan menyenangkan mengajarkan berhitung dasar kepada anak-anak menurut kaidah:

  • Dimulai dengan memahamkan secara benar terlebih dahulu tentang konsep bilangan, lambang bilangan, dan operasi hitung dasar.
  • Barulah kemudian mengajarkan cara berhitung dengan jari-jari tangan.
  • Prosenya diawali, dilakukan dan diakhiri dengan gembira.

Apa nilai lebihnya?

  • Sederhana
  • Alatnya selalu tersedia dan tidak perlu dibeli
  • Alatnya tidak akan pernah ketinggalan atau disita saat ujian
  • Tidak memberatkan memori otak dengan bayangan (seperti yang sering dirasakan saat selesai bermain game Tetris)
  • Dan ternyata juga… MUDAH

Hal-hal tersebut meringankan orangtua saat perlu mengajarkan kepada putera-puterinya.

JARIMATIKA


Jarimatika merupakan metode berhitung menggunakan jari tangan ciptaan Tuhan yang berfungsi membudayakan anak didik menyukai matematika.Matematika dikalangan pelajar merupakan pelajaran yang dianggap sulit oleh karena itu diperlukan metode pendekatan terhadap siswa dengan belajar berhitung menggunakan jari tangan seperti yang tetulis di blog saya ini.

Jarimatika


perkalian 6 s/d 10
perkalian 11 s/d 15
perkalian 16 s/d 20
perkalian 21 s/d 25
perkalian 26 s/d 30
perkalian 31 s/d 35
perkalian 36 s/d 40
perkalian 41 s/d 45
perkalian 46 s/d 50
perkalian 51 s/d 55
harg promo per powerpoint Rp.10000
bank muamalat 9097349199 an Syamsul Bahri, S.Pd
085273191927
07367310228 (SMAN 8 Bengkulu)

PELUANG BISNIS


Yth. Pengunjung pengunjung situs jarimatika

Saya memberikan informasi tentang peluang bisnis spektakuler.  Duta Bussines School telah memberikan penghasilan mingguan baik itu berupa uang chas dan pulsa gratis.

anda bisa membuka situs: www.duta4future.com dan langsung masuk ke anggotaan saya tinggal masukkan user id: DBS1414489 kemudian tulis password: SUKSES selanjutnya anda isi kode rahasia sesuai angka yang ada diatasnya, anda sudah masuk ke anggotaa DBS atas nama Syamsul Bahri.

silahkan anda lihat : total bonus, statment subsidi, diagram jaringan, dll

Manfaat gabung Duta Bussines School:

  1. Pulsa murah
  2. dapat bonus mingguan berupa uang chas dan subsidi pulsa dalam bentuk deposit pulsa
  3. ada asuransi kecelakaan hingga Rp. 10.000.000
  4. kartu keanggotaan berguna untuk diskon pembelanjaan
  5. dapat reward

Langkah-langkah bergabung:

  1. Membeli kartu aktivasi di card centre di kota anda (alamat lihat disitus www.duta4future.com lihat bagian atas)
  2. Kemudian aktifkan keanggotaan anda melalui internet dengan cara: buka situs www.duta4future.com masukkan user id: DBS1414489 password SUKSES dan isi kode rahasia, klik diagram jaringan kemudian anda amati jalur kiri dibawah anggota atas nama desriyanda dan langsung klik ADD langsung anda baca peraturan dan anda klik kotak kecil bagian bawah sebelah kiri dan klik aktivasi anda masuk dalam penulisan biodata (ingat upline, sponsor, posisi tidak usah anda ganti) anda langsung tulis no seri kartu, pin kartu,password sesuai keinginan anda atau tulis SUKSES, tulis nama ibu kandung, nama anda, jenis kelamin, email (jika ada), no hp keagenan, no hp tujuan transfer (buat sama seperti no hp keagenan),alamat, kota,kode pos,wilayah, negara,tempat lahir, tanggal lahir,no ktp, agama, bank,no rekening, nama pemilik rekening, nama ahli waris, hub ahli waris, kemudian tulis kode rahasia dan klik aktivasi anda masuk biodata anda (cek kebenarannya), tulis kode rahasia dan klik aktivasi dibagian bawah. anda sudah menjadi anggota Duta Bussines School.
  3. catatan: kartu aktivasi jangan hilang, tulis user id anda DBS……., ingat password anda.

jika belum jelas bisa hub 085273191927

HITUNG CEPAT PART 4


Perkalian 16 s/d 20 dengan jari tangan

Ikuti langkah-langkah berikut ini:

  1. Genggamlah kedua tangan menghadap anda
  2. Hitunglah dari kelingking secara bersama-sama kedua tangan anda dimulai dengan 16 s/d 20 berakhir di ibu jari (pada saat menghitung jari tangan dibuka)
  3. Satu jari terbuka sebagai puluhan diartikan 10
  4. RUMUS PERKALIAN 11 s/d 15
  • 200 + 2(A1+A2) + A x B
  • Angka 200 konstan (tetap)
  • A1 dan A2 jari terbuka sebagai puluhan (dijumlahkan)
  • A dan B jari terlipat sebagai satuan (dikalikan)

Contoh perkalian 16 x 19

  • Tangan digenggam menghadap anda
  • Bukalah kelingking tangan kiri (sebagai angka 16) dan kelingking,jari manis,tengah & telunjuk tangan kanan anda (sebagai angka 19)
  • Tangan kiri terbuka 1 “A” (sebagai angka 10 “A1“) & tangan kanan terbuka 4 “B” (sebagai angka 40 “A2“)
  • hasilnya 200 + 2(10 + 40) + (1 x 4) = 304

Contoh perkalian 19 x 20

  • Tangan digenggam menghadap anda
  • Bukalah kelingking, jarimanis, tengah & telunjuk pada tangan kiri (sebagai angka 19) dan jari tangan kanan tebuka semua (sebagai angka 20)
  • Tangan kiri terbuka 4 “A” (sebagai angka 40 “A1“) & tangan kanan terbuka 5 “B” (sebagai angka 20 “A2“)
  • hasilnya 200 + 2(40 + 50) + (1 x 0) = 380

Contoh perkalian 18 x 17

  • Tangan digenggam menghadap anda
  • Bukalah kelingking, jarimanis & jari tengah  tangan kiri (sebagai angka 18) dan kelingking & jari manis tangan kiri anda (sebagai angka 17)
  • Tangan kiri terbuka 3 “A” (sebagai angka 30 “A1“) & tangan kanan terbuka 2 “B” (sebagai angka 20 “A2“)
  • hasilnya 200 + 2(30 + 20) + (2 x 3) = 306

Contoh perkalian 16 x 16

  • Tangan digenggam menghadap anda
  • Bukalah kelingking tangan kiri (sebagai angka 16) dan kelingking  tangan kiri anda (sebagai angka 16)
  • Tangan kiri terbuka 1 “A” (sebagai angka 10 “A1“) & tangan kanan terbuka 1 “B” (sebagai angka 10 “A2“)
  • hasilnya 200 + 2(10 + 10) + (4 x 4) = 306

Berhitung Cepat Part 3


Perkalian 11 s/d 15 dengan jari tangan

Ikuti langkah-langkah berikut ini:

  1. Genggamlah kedua tangan menghadap anda
  2. Hitunglah dari kelingking secara bersama-sama kedua tangan anda dimulai dengan 11 s/d 15 berakhir di ibu jari (pada saat menghitung jari tangan dibuka)
  3. Satu jari terbuka sebagai puluhan diartikan 10
  4. RUMUS PERKALIAN 11 s/d 15
  • 100 + (A1+A2) + A x B
  • Angka 100 konstan (tetap)
  • A1 dan A2 jari terbuka sebagai puluhan (dijumlahkan)
  • A dan jari terbuka sebagai satuan (dikalikan)

Contoh perkalian 11 x 11

  • Tangan digenggam menghadap anda
  • Bukalah kelingking tangan kiri (sebagai angka 11) dan kelingking tangan kanan anda (sebagai angka 11)
  • Tangan kiri terbuka 1 “A” (sebagai angka 10 “A1“) & tangan kanan terbuka 1 “B” (sebagai angka 10 “A2“)
  • hasilnya 100 + (10 + 10) + (1 x 1) = 121

Contoh perkalian 11 x 12

  • Tangan digenggam menghadap anda
  • Bukalah kelingking tangan kiri (sebagai angka 11) dan kelingking & jari manis tangan kanan anda (sebagai angka 12)
  • Tangan kiri terbuka 1 “A” (sebagai angka 10 “A1“) & tangan kanan terbuka 2 “B” (sebagai angka 20 “A2“)
  • hasilnya 100 + (10 + 20) + (1 x 2) = 132

Contoh perkalian 15 x 13

  • Tangan digenggam menghadap anda
  • Bukalah kelima jari tangan kiri (sebagai angka 15) dan kelingking, jari manis, jari tengah tangan kiri anda (sebagai angka 13)
  • Tangan kiri terbuka 5 “A” (sebagai angka 50 “A1“) & tangan kanan terbuka 3 “B” (sebagai angka 30 “A2“)
  • hasilnya 100 + (50 + 30) + (5 x 3) = 195